Software as a service (SaaS)

Belum tahu apa itu Software as a service (SaaS)? Ketahui semua informasi tentang Software as a service (SaaS) hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Oleh: Rendy Andriyanto
Mengenal Apa itu SaaS

Pengertian Software as a Service (SaaS)

Software as a Service (SaaS) merupakan model penyediaan perangkat lunak di mana provider pihak ketiga membangun aplikasi pada infrastruktur cloud dan menyediakannya kepada pelanggan melalui internet.

Ini berarti perangkat lunak dapat diakses dari perangkat apa pun dengan koneksi internet dan browser web, berbeda dengan perangkat lunak tradisional yang hanya dapat diakses pada mesin lokal tempat ia diinstal.

SaaS memungkinkan penggunaan perangkat lunak tanpa perlu menginstalnya secara lokal, sehingga hanya memerlukan browser atau aplikasi seluler serta akses internet untuk menggunakannya.

Dalam SaaS, kode perangkat lunak dijalankan di cloud, dan bukan secara lokal pada perangkat klien atau server. Layanan ini beroperasi seperti layanan utilitas lainnya, dengan pelanggan menerima tagihan bulanan​​​​.

Keunggulan SaaS

SaaS menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan model bisnis tradisional. Keunggulan-keunggulan tersebut antara lain:

  1. Pengurangan Biaya Pemasangan: Pemasangan produk SaaS hanya memerlukan beberapa klik. Bahkan untuk perangkat lunak yang kompleks, waktu untuk memperoleh manfaat bagi pengguna akhir menjadi lebih singkat karena tidak perlu menyiapkan server.
  2. Pemeliharaan dan Pembaruan Lebih Murah: Vendor menangani semua instalasi dan pembaruan perangkat lunak, kemudian menerapkan perubahan tersebut secara global. Ini berarti perangkat lunak secara berkala mendapatkan fitur baru tanpa perlu usaha dari pelanggan.
  3. Skalabilitas dan Integrasi: Perangkat lunak dibangun pada vendor pihak ketiga, seperti AWS, yang dapat diskalakan sesuai permintaan. Ini berarti bahkan melalui peningkatan penggunaan yang tak terduga, perangkat lunak tidak akan mudah rusak​​.

Kekurangan SaaS

Namun, SaaS juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu dipertimbangkan:

  1. Kurangnya Kontrol: Aplikasi SaaS sepenuhnya dikelola oleh vendor pihak ketiga. Bahkan jika kamu memilih model penetapan harga khusus, kamu tidak memiliki kontrol penuh atas harga, yang sepenuhnya berada di tangan vendor.
  2. Risiko Keamanan Tinggi: Dalam Cloud Computing SaaS, data rahasia dan sensitif kamu ditangani oleh vendor, sehingga ada ancaman signifikan terhadap privasi kamu.
  3. Masalah Integrasi: Integrasi yang salah dapat menyebabkan banyak masalah bagi bisnismu. Misalnya, jika terjadi masalah penagihan, faktur yang salah dapat dihasilkan.
  4. Ketergantungan pada Koneksi Internet: Koneksi internet yang tidak konsisten dapat menjadi masalah, karena SaaS memerlukan koneksi internet berkecepatan tinggi untuk beroperasi dengan baik.
  5. Pemilihan Vendor SaaS: Ada ribuan aplikasi SaaS yang tersedia, dan meskipun kamu dapat mengikuti rekomendasi, ulasan yang bias dapat menyulitkan dalam memilih penyedia layanan yang tepat​​​​.

Tipe Aplikasi SaaS yang Umum Digunakan

Dunia SaaS telah berkembang dengan beragam jenis aplikasi yang melayani kebutuhan bisnis secara luas. Berikut adalah penjelasan lebih rinci tentang beberapa tipe aplikasi SaaS yang umum digunakan:

1. Content Management System (CMS)

CMS adalah alat penting dalam mengelola konten digital seperti teks, gambar, video, dan file audio. CMS memudahkan pembuatan dan pengelolaan halaman web dengan minimal pengetahuan teknis.

Fitur-fitur umum mencakup kontrol perizinan, level akses pengguna, backup otomatis, dan pelacakan analitik.

Contoh Content Management System (CMS) populer seperti WordPress, Joomla, dan Drupal dikenal karena kemudahan penggunaan, kustomisasi, dan fleksibilitas mereka.

2. Customer Relationship Management (CRM)

CRM sangat penting untuk membangun hubungan yang berarti dengan pelanggan dan mendapatkan wawasan pelanggan. CRM membantu mengumpulkan, mengategorikan, dan menganalisis data pelanggan dari berbagai saluran, termasuk panggilan telepon, media sosial, dan aktivitas website.

Contoh Customer Relationship Management (CRM) terkenal termasuk Salesforce, Microsoft Dynamics 365, dan HubSpot, yang menawarkan fitur tingkat perusahaan seperti pembuatan grup kontak, penyimpanan informasi pelanggan dengan aman, dan analitik kinerja.

3. Enterprise Resource Planning (ERP)

ERP membantu bisnis dalam mengelola proses bisnis yang kompleks, termasuk manajemen inventaris, operasi, hubungan pelanggan, dan tugas akuntansi keuangan.

Contoh Enterprise Resource Planning (ERP) populer termasuk SAP, Oracle, dan Microsoft Dynamics, yang dikenal karena kemampuan mereka dalam mengotomatisasi proses kunci dan menyediakan wawasan real-time tentang metrik kinerja.

4. Manajemen Proyek

Aplikasi ini digunakan untuk merencanakan, menjalankan, dan memantau proyek. Alat manajemen proyek memungkinkan pengguna memecah proyek menjadi tugas yang lebih kecil, mendefinisikan tonggak proyek, menugaskan tugas ke anggota tim, dan menetapkan tenggat waktu proyek.

Contoh terkenal termasuk Jira, Smartsheet, Trello, dan Asana, yang memungkinkan pengguna untuk memvisualisasikan data melalui diagram Gantt, papan Kanban, dan menghasilkan laporan produktivitas.

5. Aplikasi Komunikasi

Terutama penting untuk perusahaan dengan kerja jarak jauh atau tim internasional. Aplikasi ini mendukung komunikasi tim dan memungkinkan berbagi informasi dengan cepat.

Contoh terkenal termasuk Slack, Microsoft Teams, Zoom, Skype for Business, dan Google Hangouts, yang memungkinkan pengguna untuk memiliki percakapan mulus tanpa harus menunda komunikasi karena perbedaan lokasi atau zona waktu.

6. Aplikasi HR (Human Resources)

Solusi SaaS HR memungkinkan organisasi untuk mengelola data karyawan dan menciptakan proses HR yang efisien dari rekrutmen hingga pensiun. Nama besar di bidang ini termasuk Workday, Zoho People, ADP, SAP, BambooHR, dan Factohr, yang menyediakan paket solusi lengkap yang mencakup semua aspek upaya rekrutmen organisasi serta manajemen kinerja dan pengembangan profesional yang berkelanjutan.

7. Aplikasi Penagihan

Penting untuk proses pembayaran yang mudah dan andal dalam bisnis. Stripe, Zuora, dan PayPal adalah beberapa penyedia terkenal yang dapat memproses pembayaran dengan cepat dan aman. Mereka menyediakan gateway pembayaran yang terintegrasi dengan situs web sehingga pelanggan dapat melakukan checkout dengan cepat; mereka juga menawarkan fitur keamanan seperti perlindungan penipuan.

Kabar Terkait

Kamus IT -

Server

Belum tahu apa itu Server? Ketahui semua informasi tentang Server hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Mengenal Apa itu Server
Kamus IT -

SQL (Structured Query Language)

Belum tahu apa itu SQL (Structured Query Language)? Ketahui semua informasi tentang SQL (Structured Query Language) hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Mengenal Apa itu SQL
Kamus IT -

Screen Tearing

Belum tahu apa itu Screen Tearing? Ketahui semua informasi tentang Screen Tearing hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Mengenal Apa itu Screen Tearing
Kamus IT -

SEO (Search Engine Optimization)

Belum tahu apa itu SEO (Search Engine Optimization)? Ketahui semua informasi tentang SEO (Search Engine Optimization) hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Mengenal Apa Itu SEO
Kamus IT -

Spyware

Belum tahu apa itu Spyware? Ketahui semua informasi tentang Spyware hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Mengenal Apa itu Spyware