HTTP (Hypertext Transfer Protocol)

Belum tahu apa itu HTTP (Hypertext Transfer Protocol)? Ketahui semua informasi tentang HTTP (Hypertext Transfer Protocol) hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Oleh: Mercurius Julian Saputra
Mengenal Apa itu HTTP

Pengertian HTTP (Hypertext Transfer Protocol)

HTTP adalah salah satu pondasi utama dalam dunia web yang kita kenal saat ini. Protokol ini berfungsi sebagai aturan komunikasi antara web browser dan server, memungkinkan pengiriman dan penerimaan data melalui internet.

HTTP bekerja berdasarkan model ‘request-response’ di mana pengguna (client) mengirimkan permintaan (request) ke server, dan server merespons dengan mengirimkan data yang diminta atau pesan kesalahan jika permintaan tidak bisa diproses.

Dalam perannya, HTTP memastikan bahwa data yang dikirimkan, baik berupa teks, gambar, audio, video, atau format data lainnya, dapat diinterpretasikan dan ditampilkan dengan benar oleh browser.

Protokol ini tidak hanya penting dalam memuat halaman web, tapi juga dalam proses pengiriman data formulir, autentikasi pengguna, pembuatan dan pengelolaan sesi, serta banyak lagi.

Kinerja HTTP ini tidak terlepas dari aspek teknis yang kompleks. Setiap permintaan HTTP mengandung beberapa elemen, seperti method (GET, POST, dll.), URL, header, dan kadang-kadang, body yang berisi data.

Setelah server menerima permintaan, ia memprosesnya dan mengembalikan respons yang juga terdiri dari status code, header, dan biasanya, body yang berisi konten yang diminta.

Status Kode HTTP

Status kode HTTP adalah serangkaian kode standar yang digunakan untuk memberi tahu status sebuah permintaan HTTP. Setiap kode memiliki arti spesifik dan terbagi dalam beberapa kategori:

  • 1xx (Informasi): Kode-kode ini memberikan informasi tentang proses permintaan yang sedang berlangsung.
  • 2xx (Sukses): Kode-kode ini menunjukkan bahwa permintaan telah diterima, dipahami, dan diterima dengan baik.
  • 3xx (Pengalihan): Kode-kode ini menandakan bahwa lebih banyak tindakan perlu dilakukan oleh client untuk menyelesaikan permintaan.
  • 4xx (Kesalahan Klien): Kode-kode ini menunjukkan kesalahan yang terjadi di sisi klien.
  • 5xx (Kesalahan Server): Kode-kode ini mengindikasikan adanya kegagalan di sisi server dalam memproses permintaan yang valid.

Beberapa contoh status kode yang sering dijumpai antara lain:

  • 200 OK: Permintaan sukses.
  • 301 Moved Permanently: Halaman yang diminta telah dipindahkan secara permanen.
  • 400 Bad Request: Server tidak mengerti permintaan karena kesalahan sintaks.
  • 404 Not Found: Server tidak bisa menemukan sumber daya yang diminta.
  • 500 Internal Server Error: Kesalahan server internal.

Memahami status kode HTTP sangat penting bagi pengembang web untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang mungkin terjadi selama proses permintaan dan respons.

Cara Kerja HTTP

Mengupas lebih dalam tentang cara kerja HTTP memerlukan pemahaman tentang proses teknis yang terlibat dalam permintaan dan respons antara client dan server. Proses ini terjadi dalam beberapa tahapan:

1. Pembukaan Koneksi

Sebelum terjadi pertukaran data, browser (client) perlu membuka koneksi ke server. Hal ini biasanya dilakukan dengan TCP/IP, di mana HTTP beroperasi di lapisan aplikasi.

Browser menentukan URL yang diinginkan, dan DNS (Domain Name System) akan menerjemahkannya menjadi alamat IP server.

Setelah alamat IP ditemukan, browser membuka koneksi TCP ke server pada port 80 (untuk HTTP) atau port 443 (untuk HTTPS, versi aman dari HTTP).

2. Pengiriman Permintaan

Setelah koneksi terbentuk, browser mengirimkan permintaan HTTP ke server. Permintaan ini terdiri dari:

  • HTTP Method: Seperti GET (untuk mengambil data), POST (untuk mengirim data), PUT (untuk memperbarui data), DELETE (untuk menghapus data), dan lainnya.
  • URL: Alamat sumber yang diminta.
  • HTTP Headers: Berisi informasi tambahan seperti jenis browser, format data yang diterima, cookie, dll.
  • Body: Terutama digunakan dalam POST dan PUT, berisi data yang dikirimkan, seperti isi formulir.

3. Proses Server dan Pengiriman Respons

Setelah menerima permintaan, server memprosesnya. Proses ini bisa melibatkan akses ke database, pengolahan data, atau tugas lainnya. Setelah selesai, server mengirimkan respons kembali ke browser, yang mencakup:

  • Status Code: Seperti yang sudah dibahas, menunjukkan hasil proses permintaan (200 OK, 404 Not Found, dll.).
  • HTTP Headers Respons: Memberikan informasi tentang server, jenis konten respons, cookie, dll.
  • Body Respons: Isi sebenarnya dari respons, seperti HTML, JSON, gambar, dll.

4. Menampilkan Hasil

Browser menerima respons dan, berdasarkan status code dan headers, menentukan bagaimana harus menampilkan konten. Jika respons adalah halaman HTML, browser akan merender halaman tersebut, termasuk mengambil sumber daya tambahan seperti gambar, CSS, dan JavaScript jika diperlukan.

5. Menutup Koneksi

Setelah proses selesai, koneksi TCP biasanya ditutup. Protokol HTTP/1.1 dan yang lebih baru mendukung koneksi ‘keep-alive’ untuk mengurangi overhead dalam membuka koneksi baru untuk setiap permintaan.

Proses ini terjadi dalam hitungan milidetik dan merupakan dasar dari interaksi kita sehari-hari dengan web. Memahami cara kerja HTTP memberikan wawasan penting bagi pengembang web dalam mengoptimalkan aplikasi mereka dan memastikan pengalaman pengguna yang lancar.

Perbedaan antara HTTP dan HTTPS

Dunia digital saat ini tidak hanya menuntut pertukaran informasi yang cepat dan efisien, tetapi juga yang aman. Di sinilah peran HTTPS, versi aman dari HTTP, menjadi sangat penting. HTTPS (Hypertext Transfer Protocol Secure) adalah ekstensi dari HTTP yang menggunakan enkripsi untuk meningkatkan keamanan. Perbedaan utama antara HTTP dan HTTPS dapat diringkas sebagai berikut:

1. Enkripsi

HTTPS menggunakan protokol SSL (Secure Sockets Layer) atau TLS (Transport Layer Security) untuk mengenkripsi data yang ditransfer antara browser dan server. Ini berarti data yang dikirimkan, seperti informasi pribadi atau kredit, tidak dapat dengan mudah disadap atau dimodifikasi oleh pihak ketiga.

2. Keamanan dan Kepercayaan

Karena enkripsinya, HTTPS memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi. Situs yang menggunakan HTTPS menampilkan simbol gembok di browser, memberikan rasa kepercayaan kepada pengguna bahwa situs tersebut aman untuk transaksi atau pengiriman data pribadi.

3. Sertifikat SSL

Untuk menggunakan HTTPS, situs web harus memiliki sertifikat SSL yang valid, yang dikeluarkan oleh otoritas sertifikat (CA). Sertifikat ini tidak hanya mengaktifkan enkripsi tetapi juga memverifikasi identitas situs, menambah lapisan kepercayaan.

HTTP Messages

Dalam konteks HTTPS, proses komunikasi antara client dan server tetap mengikuti format permintaan dan respons HTTP, namun dengan enkripsi tambahan. Mari kita bahas dua pesan utama ini:

1. HTTP Requests

Permintaan HTTP dalam HTTPS mirip dengan HTTP biasa, termasuk metode permintaan, URL, headers, dan terkadang body. Namun, dalam HTTPS, seluruh pesan ini dienkripsi sebelum dikirim. Ini termasuk URL, yang mungkin berisi data sensitif, dan headers yang dapat mengungkapkan informasi tentang browser atau pengguna.

2. HTTP Responses

Respons dari server juga dienkripsi dalam HTTPS. Setelah server menerima permintaan yang dienkripsi, ia akan mendekripsinya untuk memproses. Respons yang dikirimkan kembali ke client, termasuk status code, headers, dan body konten, juga dienkripsi. Ini memastikan bahwa data seperti halaman HTML, gambar, atau informasi lainnya tetap aman selama transmisi.

Dalam kedua kasus ini, enkripsi dilakukan menggunakan kunci yang disepakati selama ‘handshake’ awal antara client dan server. Proses ‘handshake’ ini juga memastikan bahwa client berkomunikasi dengan server yang benar dan bukan dengan penyerang yang mungkin berusaha menyamar.

Penerapan HTTPS secara luas di internet saat ini mencerminkan pentingnya keamanan dan privasi dalam komunikasi digital. Dengan meningkatnya ancaman keamanan siber, HTTPS tidak lagi hanya opsi, tetapi menjadi standar yang diharapkan bagi pengguna internet.

Kabar Terkait

Kamus IT -

Hosting

Belum tahu apa itu Hosting? Ketahui semua informasi tentang Hosting hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Mengenal Apa itu Hosting
Kamus IT -

Hacking

Belum tahu apa itu Hacking? Ketahui semua informasi tentang Hacking hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Memahami Definisi Hacking
Kamus IT -

Hard Disk (HDD)

Belum tahu apa itu Hard Disk (HDD)? Ketahui semua informasi tentang Hard Disk (HDD) hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

Hard Drive
Kamus IT -

Hardware

Belum tahu apa itu Hardware? Ketahui semua informasi tentang Hardware hanya di Kamus IT Techbuddy, mulai dari definisi, pengertian, fungsi, dan lain sebagainya

sekumpulan hardware PC